SOAL JAWAB: HUKUM MENGHADIRI MAJLIS QASIDAH / NYANYIAN NASYID

Dijawab oleh: Syaikh Dr. Amin Al-Sa’di, Pensyarah di Jabatan Akidah, Uni. Islam Madinah, Arab Saudi

Diterjemah oleh: Ustaz Abu Omar Idris bin Sulaiman

(Disalin dari rakaman sesi soal jawab Seminar Sejarah Sufi, 07.06.2013, Shah Alam)

menghadiri majlis habibSoalan: Apa hukum menghadiri majlis habib-habib yang dibacakan di dalam majlis-majlis ini qasidah-qasidah dan nasyid-nasyid, walaupun dalam masa yang sama qasidah-qasidah ini adalah suatu benda yang baru.

Jawapan:

Seperti mana yang para ikhwah sedia maklum, bahawa manhaj salaf adalah manhaj yang cukup jelas. Dan sudah sedia maklum bahawa para Salaf Al-Soleh daripada kalangan para Sahabat, Tabi’in, dan Tabi’ Al-Tabi’in, mereka tidak pernah menghadiri majlis-majlis yang menyalahi sunnah Nabi. Kecuali untuk memberi nasihat dan menegakkan hujjah sahaja.

Adapun untuk seseorang itu menghadiri majlis seperti ini dan mendengar nasyid-nasyid atau qasidah-qasidah ini, hal ini jelas akan meramaikan majlis-majlis yang menyimpang seperti ini, ia akan menjadi fitnah (tipudaya dan kekeliruan) bagi orang-orang awam di kalangan kaum Muslimin, dan memberi sokongan dan semangat kepada orang-orang yang menyimpang ini. Allah Azza wa Jalla berfirman,

وَلِلَّهِ الْعِزَّةُ وَلِرَسُولِهِ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَلَكِنَّ الْمُنَافِقِينَ لا يَعْلَمُونَ

“…Padahal kemuliaan itu hanyalah milik Allah, milik RasulNya dan milik orang-orang yang beriman, tetapi orang-orang munafik itu tidak mengerti.” (Surah Al-Munafiqun: 8)

Maka orang yang bijaksana adalah mereka yang tidak menghadiri majlis-majlis seperti ini kecuali untuk menasihati mereka, atau membantah kebatilan mereka, dan untuk menegakkan hujjah ke atas mereka. Sama sekali dia tidak akan menghadiri majlis-majlis seperti ini untuk mengambil hati sesiapa dan meramaikan hadirin, wal ‘iyyadzu billah, ini menyalahi manhaj Nabi ‘alaihissolatu wassalam.

Dan Alhamdulillah, cara dan pintu dakwah itu cukup banyak, dan seseorang itu hendaklah mengambil cara yang hikmah, dan barangkali tidak perlu menyebutkan nama-nama orang yang terlibat, sebaliknya terus memberikan nasihat serta dalil-dalil kebenaran. Wallahu a’lam.

(Disalin dari rakaman sesi soal jawab Seminar Sejarah Sufi, 07.06.2013, Shah Alam)