Hukum Fotografi (1)

Ustaz Idris Sulaiman

hukum fotografi

Soalan: Assalamualaikum,,,, mau tanya tentang larangan menggambar/melukis dalam syariat islam. Kebetulan Saya(dan ribuan orang) itu hobi atau bisa juga dikatakan kerjaannya adalah editing foto, semacem ngrubah warna rambut, mnghilangkan kerutan wajah, membuat jadi gemuk/kurus dan semacamnya. berhubung sebagian dari kita itu mengais rezeki dari keahlian tersebut. apakah itu termasuk dalam larangan??

yg kedua.,, kalau yang petama itu hanya mengedit,(memperbaiki foto), pekerjaan kali ini adalah MENGGAMBAR ULANG, kayak semacem ngeblat foto, jadi semacem gambar kartun,(Semacem seni WPAP) dengan tujuan kesenian bukan untuk menyaingi ciptaan tuhan,

apakah itu juga dilarang?? dan semua itu dilakukan dengan perangkat elektronik dalam hal ini adalah komputer, terimakasih, ditunggu jawabannya. wassalamualaikum.

Jawapan:

Wa’alaikum salam,

Kalau kita kembali kepada hadis, akan terjelas kepada kita bahawa larangan mengambil gambar adalah umum dan merangkumi semua jenis gambar.

Sabda Nabi sallallahu alaihi wasallam:

أَشَدُّ النَّاسِ عَذَابًا عِنْدَ اللَّهِ المصوِّرون. وفي رواية: يُقَالُ لَهُم: أحْيُوا ما خَلَقْتُم

“Manusia yang paling perit azabnya di sisi Allah adalah orang yang membuat gambar.” (Bukhari dan Muslim) Dalam riwayat lain, “Dikatakan kepada mereka: hidpukan apa yang kamu telah ciptakan.” (Sahih. Ahmad)

كُلُّ مُصَوِّرٍ فِي النَّارِ

“Semua orang yang membuat gambar adalah dalam Neraka.” (Bukhari dan Muslim)

Hanya gambar yang tidak ada roh sahaja yang dibolehkan seperti pokok, bunga, pemandangan dan seumpamanya. Sebagaimana kata Ibnu Abbas: “Sekiranya engkau tetap mahu (melukis/membuat gambar) maka buatlah pokok atau apa yang tidak ada roh.” (Bukhari dan Muslim)

Kajang, 5 Februari 2o13

Soalan: Berdasarkan jawapan ustaz, adakah hadis itu membawa maksud; mengambil gambar menggunakan alat elektronik seperti kamera (tanpa print out gambarnya) juga hukumnya haram? Sekadar inginkan kepastian, sebab pernah terbaca fatwa ulama yg mengatakan pendapat yg rajih adalah sekiranya gambar tersebut tidak dicetak (contohnya hanya di dalam camera atau video), hukumnya adalah harus. Wallaahua’lam.

Jawapan:

Sy. Albani dalam fatwanya menegaskan bahawa beliau melihat bahawa tidak ada perbezaan antara gambar lukisan, ukiran, fotografi, video dan seumpamanya. Ini kerana kesemuanya termasuk dalam erti kata صورة ‘gambar’.

Bahkan mereka yang membeza-bezakannya lebih mirip kepada orang yang berfalsafah dengan akal-akalan mereka tanpa ada sebarang dalil yang dapat membantu mereka.

Wallahu a’lam.

Kajang, 6 Februari 2013

Catatan Tambahan:

Setiap nas yg umum ada pengkhususnya. Utk keperluan apatah lagi darurat dibolehkan. Seperti mana utk kegunaan pengenalan diri, mengenal pasti penjenayah dan seumpamanya.

wafikum barak.

Kajang, 9 Februari 2013